Motherhood Semua Kategori

My Breastfeeding Journey

Welcome to Breastfeeding World. Welcome to new patch of your life. 

Sebelum saya benar benar mengalami fase menyusui, saya berpikir bahwa menyusui itu gampang dan menyenangkan. Setelah mengalami sendiri ternyata drama dalam menyusui itu seperti ilusi, tidak tertulis dalam buku buku panduan kehamilan maupun menyusui tapi justru hal itulah kunci sukses menyusui saat kita bisa melewatinya. Bahkan saya awalnya gak sadar kenapa harus ada nipple cream? shooting stuff dll.

Cerita perjalanan saya menyusui freya sedikit banyak mengalami naik turun layaknya drama telenovela. But I proud to say I can survive untill now and I hope will last untill my baby no longer need it.

Pengalaman menyusui pertama saya dimulai setelah saya melahirkan di rumah sakit. Ada beberapa kesalahan setelah melahirkan yang saya lakukan karena waktu itu ga gencar gencar cari info soal menyusui.

1.Beberapa saat setelah keluar ruang operasi saat baru pindah ke ruangan, suami saat itu langsung bertanya kepada saya apakah boleh anak kami diberi sufor sementara karena kondisi saya tidak memungkinkan saat itu. Dengan setengah sadar saya beri iizin anak saya diberi sufor saat itu. Padahal setelah ngobrol dengan banyak pihak termasuk kakak ipar saya, bayi sebenarnya bisa bertahan selama 2 hari setelah dilahirkan. Meskipun kalo kita dengernya ga tega dia nangis nangis.

2.Sebenarnya disarankan saat di rumah sakit bayi rawat gabung dengan ibu di ruangan. Supaya ibu bisa berlatih menyusui anaknya. Saat itu saya juga terpikir seperti itu, tapi setelah konsultasi dengan dokter mengingat kondisi saya pasca saecar masih lemah, jangankan buat urus bayi untuk bergerak aja sakitnya luar biasa. Dan terutama kita ga tahu kondisi kesehatan penjenguk kita apakah dia benar benar sehat atau sedang sakit. Karena bisa jadi bayi tertular, dokter anak dan obgyn saya sudah wanti wanti maka dari itu saya putuskan untuk merawat bayi saya di ruang bayi terpisah dari ibunya.

Proses memulai menyusui ternyata penuh tantangan, di bulan pertama puting saya mulai adaptasi, ada lecet sedikit sehingga tiap bayi mulai menyusu seakan nightmare. Apalagi bayi baru lahir menyusuinya lama, setiap waktu kalau bayi tidur saya pakai nipple cream buat mengurangi sakit.

Ipar saya yang sangat pro asi bilang obat buat sakitnya ya air liur bayinya sendiri, jadi tidak ada pilihan lain selain terus menyusui. Biasanya sakitnya sekitar 2 minggu sampai satu bulan kalau sudah terbiasa nanti sakitnya hilang dan menyusui lancar.

image

Saya coba untuk bertahan, hingga pernah saat freya berumur sekitar 2 minggu meskipun sudah disusui dari kedua payudara freya tidak kenyang kenyang. Saya sudah bolak balik gonta ganti dari kiri ke kanan terus menerus sampai satu jam tapi bayi saya terus nangis. Akhirnya kakak saya datang dan coba menenangkan sambil gendong bayi saya. Saat itu pengen banget nyerah, udah begadang badan cape, bayi ga mau berhenti nangis dan pd saya sakit. Akhirnya diusulkan untuk coba bantu pakai sufor, karena saya sudah bener bener cape saya nyerah dan coba bikin sufot buat bayi saya. Sedih memang tapi saya udah di titik sangat cape.

Anehnya pas freya dikasih sufor dia ga mau. Malah di”lepeh” terua dotnya, karena saya kasian akhirnya saya tarik nafas panjang berusaha tenang dan mencoba menyusui freya kembali. Ajaibnya dia mulai mau menyusu dengan tenang sampai tertidur. Lega luar biasa saat itu sekaligus malu banget, seolah olah bayi saya menyemangati mamanya untuk terus berjuang memberi asi eksklusif. Dari saat itu saya komitmen pada diri sendiri untuk tidak menyerah pada kondisi. Kalo bayi saya saja bisa bertahan kenapa ibunya nggak?.

Selesai drama pertama timbul drama lainnya. Saya mati gaya ga bisa ngapa-ngapain bahkan untuk mandi aja harus super kilat karena freya menyusui langsung. Saya belum memulai mompa asi, duh telat banget beneran. Sepulang dari rumah sakit saya belum mencoba memompa asi. Karena beberapa teman dan saudara di sekitar bilang kalau memompa itu sakit apalagi pake yang elektrik sampe keluar darah. Serem gak sih ibu muda anak satu dibilangin kaya gitu?.Jadi saya bertahan gaya konvensional menyusui freya langsung.

image

Tapi karena saya susah bergerak karena ga punya stock asi, akhirnya nekat saya buka boks pompa asi lungsuran kakak saya yang belum pernah dipakai merk P. Saya otak atik dirakit bersama bibi dan suami di rumah dan tara ternyata berhasil. Terus saya coba pompa pelan pelan ternyata rasanya ga sakit kaya orang bilang malah cenderung geli buat saya. Oke setelah itu saya mulai pompa dengan semangat. Sedihnya dari dua PD setelah bolak balik cuma dapet 30 ml. Saya shock tapi ditenang tenangin, saya coba tuang ke dot dan susuin ke anak saya. Takutnya dia ga mau pake dot, ternyata dia mau. Akhirnya saya semangat baca baca soal asip dan tanya sana sini.

Pas lagi giat giatnya baca, ga sengaja liat postingan teman yang melahirkan hampir bareng dan dia bisa mompa sebanyak…150ml! Pake pompa elektrik merk M. Ya ampun saya kemana aja orang udah se”prepare” itu saya baru ngeh dong. Wow wow terus gue cupu banget gt cuma basahin pantat botol.
Akhirnya saya ngobrol banyak sama temen dan dikasitau kalau dia minum mama soya dan vitamin asi dari dokter selebihnya banyak makan yang berkuah kuah dan minum air putih sebanyak banyaknya. Akhirnya saya coba minum susu mama soya dan vitamin dr dokter (kebetulan obgyn kita sama tapi krn jadwal konsul beda jd dia dikasi vitamin duluan hehe) saya coba pompa lagi pake pompa manual dan tara berhasil akhirnya bisa 150ml sekali pompa. Senengnya luar biasa!

Selesai drama yang satu berpindah ke drama lainnya, saat saya pake pompa manual lama – lama pegel juga karena saya coba ngikutin saran 2 jam sekali pompa supaya asi lancar. Omaygat kebayang ga sih pegelnya 2 jam sekali pompa hiks. Akhirnya saya putuskan untuk beli pompa elektrik, didukung suami saya. Ternyata harganya lumayan. Lingkungan sekitar saya mempertanyakan kok harus beli mahal-mahal kan udah ada yang manual. Dalam hati saya ngedumel mereka ga nggerasain sih pompa 2 jam sekali dengan durasi sekali pompa hampir 45 menit. Ada sih memang yang justru lebih jago pompa pake tangan tapi saya jujur ga bisa meskipun udah berguru teknik kemana- mana.

Dengan tutup kuping akhirnya saya beli pompa elektrik merk A karena merk M yang single elektik kosong dimana-mana. Saya seneng banget proses memompa jd menyenangkan karena bebas pegel meskipun tetep harus dipegangin karena saya ga beli bra yang bisa diselipin pompa.

Welll perjalanan saya dalam menyusui anak saya penuh suka duka dan masih banyak diaelipin cerita. Kalo saya cerita disini ga akan habis hanis.

Beberapa hal yang saya harus garis bawahi selama menyusui anak saya

1.Breastfeed your baby is about commitment

Menyusui itu memang sebuah komitmen, bagaimana kita bisa memprioritaskan kebutuhan anak diatas apapun. Menjadi tantangan tersendiri untuk bisa menyusui penuh saat ini, terutama bagi ibu bekerja. Saat awal menyusui selepas melahirkan banyak sekali tantangan yang muncul untuk kita menyusui terutama dari fisik dan mental ibu. Jadi inti dari semuanya adalah kita harus komit dengan keinginan kita. Kuat menghadapinya dengan keras kepala.

 2. menyusui bukan perlombaan

Suka liat ga foto kulkas penuh dengan stok asi yang bikin iri? Kemudian di kolom “comment” ramai diperbincangkan bagaimana si ibu bisa dapat stock sebanyak itu?
Jika kita amati seksama jargon asix menyuburkan asi booster atau pelancar asi dan peralatan menyusui. Market berpindah dari sufor terbaik ke asi booster terbaik.Orang menjadi terobsesi untuk memenuhi kulkas dengan stock asipnya. Saya pernah ikut2an terobsesi untuk pompa sebanyak banyaknya kemudian bangga melihat stok asi di kulkas (meskipun tidak sebanyak orang orang yang bisa sampai sekulkas penuh). Sampai satu hari asi saya perlahan berkurang malah kadang naik turun. Bikin saya sempet stres knp sekali pompa biasanya x ml sekarang dapatnya x ml. Saya curhat ke banyak orang sampai konselor asi saya. Hingga mendapati percakapan

 “Kamu ngapain stres mikirin sekali pompa dapat berapa ml? Mompa asi itu hobi bukan lomba bukan sesuatu yang harus dipaksakan. Nikmati dan syukuri aja dapatnya berapa. Masih bersyukur kita masih dikasih asi” 

Saya terkesima, memang betul inti dari memompa asi adalah memenuhi kebutuhan bayi saat saya tidak bisa menyusui langsung. Selama bayi saya masih tercukupi kebutuhannya kenapa saya harus waswas? Justru kekhawatiran itu bisa memicu stres dan membuat asi kita makin berkurang.so mommy relax and enjoy. Nikmati moment memompa sebagai hobi dan menyusui sebagai quality time bersama anak.

3.. What u think is what you get

Jumlah asi yang kita punya bergantung dari apa yang kita pikirkan. Pernah dengar ada ibu yang sampai bisa memompa sampai 2 L seharinya padahal dia sudah menyusui ( what a bless cek momiesdaily.com). Selain memang ibunya ada indikasi hiperlaktasi ada juga ibu yang memang mensugestikan diri ingin menyusui anaknya. What u think is what u get. Busui harus selalu happy karena happy mind is the ultimate asi booster.

4,. Kandungan gizi asi

Perhatikan apa yang anda makan. Pengen dong asi yang kita kasih penuh gizi buat anak kita? Maka dari itu inu harus disiplin memilah milah makanan yang dikonsumsi.

5.Pompa ASI hanyalah alat, bagaimana hasilnya kembali kepada diri ibu

Pompa seakan jadi must have item untuk ibu menyusui. Padahal pompa hanya alat bantu, ipar saya bisa memompa dengan tangan bahkan dengan hasil lebih banyak dari hasil pompa elektrik. Tapi jika anda memutuskan untuk memilikinya pastikan sesuai dengan kebutuhan anda, bukan karena faktor gengsi.

6. Jika dibutuhkan kunjungi konselor laktasi untuk diskusi

Saat ini klinik laktasi sudah menjamur di bayak Rumah Sakit di kota besar. Jika anda memilki waktu, ada baiknya datang dan berkonsultasi mengenai pemberian asi dan managemen penyimpanan jika menganut prinsip asip. Ada banyak hal kecil yang mungki anda tahu dan bisa dibantu oleh konselor.

7. Jangan pernah men”judge” ibu dengan sufor 

Sebaik baik penilaian adalah milik allah, siapa kita berani menilai orang lain? Setiap ibu pasti punya insting untuk memberikan yang terbaik untuk anaknya, tapi tidak semua dianugerahi kemampuan untuk melakukannya. Jadi bersukurlah jika kita masih bisa memberikan asi buat anak kita. Dan dukung ibu – ibu lain dengan pilihannya. Girls compete each other woman empower each other. 

Well semoga postingan ini berguna untuk ibu ibu di luar sana yang sedang sama sama berjuang memberikan asi untuk anaknya. Saat saya menyadari sudah bisa memberikan asix kepada anak saya meskipun dengan kekurangan disana sini saya senang bisa belajar dan memperbaiki diri dari kesalahan tersebut. Silahkan tinggalkan komentar untuk feedback dan sharing demi kebaikan kita bersama.

Have a blasting day wonderfull mama ,

IMG_8557

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *